Senin, 11 Agustus 2014

Touché

Judul: Touché
Penulis: Whindy Puspitadewi
Penerbit: GPU
Hlm: 208
Tahun: 27 Maret 2014
ISBN: 9786020303635
Rating: 3,5/5
Sinopsis:
Touché:   
Selain kemampuan aneh yang bisa merasakan apa yang dirasakan orang lain lewat sentuhan, Riska memiliki kehidupan normal layaknya siswi SMA biasa. Tapi semua berubah sejak kedatangan Pak Yunus, guru pengganti, dan perkenalannya dengan Indra yang dingin dan Dani si juara kelas.

Riska kemudian diberitahu bahwa dirinya adalah touché alias orang yang memiliki kemampuan melalui sentuhan, seperti halnya Indra, Dani, dan Pak Yunus sendiri. Seakan itu belum cukup mengejutkan, Pak Yunus diculik! Sebuah puisi kuno diduga merupakan kunci untuk menemukan keberadaan Pak Yunus.

Dengan segala kemampuan mereka, Riska, Dani, dan Indra pun berusaha memecahkan kode dalam puisi kuno tersebut dan menyelamatkan guru mereka.

Riska hanya anak SMA biasa yang suka berlari. Tapi ia benci dengan sentuhan. Sebisa mungkin ia tidak menyentuh orang lain. Ia juga selalu pake sarung tangan. Usut punya usut, Riska bisa merasakan perasaan orang hanya dengan menyentuhnya. Indra dan Dani, dua anak cowok yang juga punya kemampuan yang sama.

Awalnya Riska tidak mengenal mereka dengan baik, tapi berkat campur tangan Pak Yunus mereka pun bisa berkumpul bersama dan mengetahui apa arti dari kemampuan mereka yang sebenarnya. Baru saja mereka mulai menyerap informasi baru ini, tiba-tiba Pak Yunus diculik. Target selanjutnya adalah mereka. Riska, Indra dan Dani dalam bahaya. Mereka harus menyelamatkan Pak Yunus.

Dengan kemampuan mereka dan kecerdasan Indra, mereka mencoba memecahkan kode dalam peta yang ditinggalkan oleh Pak Yunus. Aksi mendebarkan dan perjalanan penuh petualangan ke Solo pun mereka lalui. Bisakah mereka menyelamatkan Pak Yunus sekaligus menghindari penculik supaya tidak jadi korban berikutnya?

Untuk saya penyuka genre aksi dan petualangan, jelas buku ini langsung dapat rating tinggi. Memang porsi ceritanya masih dangkal dan mentah. Tapi justru disitu letak nilainya. Selain plot, alur, dan gaya bahasa Whindy yang memang sudah tidak diragukan lagi, saya beri nilai lebih pada ide ceritanya yang original.

Jarang sekali kita menemukan teenlit lokal penuh petualangan menarik. Well, satu-satunya teenlit lokal dengan genre petualangan yang oke itu karya Clio Freya dengan dua bukunya yang berjudul Eiffel, Tolong dan From Paris to Eternity. Kualitas kedua buku itu oke punya, itulah satu-satunya hal yang membuat saya nggak bisa ngasih nilai 4 full untuk buku ini. Sayang buku ketiganya Clio belum terbit juga hingga sekarang, hiks.

Anyway, bukan itu yang ingin saya bahas. Buku Touché istilahnya membawa angin segar dalam dunia perteenlitan di Indonesia yang melulu membahas soal cinta monyet. Tidak hanya persahabatan, dan cinta monyet juga sih, tapi bagaimana kita diajak ikut mikir, mecahin kode ala detektif, berpetualang dan dikejar-kejar penjahat ala film mata-mata nya Bourne Identity. 

Untuk gaya bahasa Windhy sudah tidak diragukan lagi ya. Kalimatnya mantab penuh makna. Alur dan plot jelas. Dan saya tidak sabar nunggu buku selanjutnya. Kira-kira akan dibawa kemana kemampuan para Touché ini? 3,5 bintang untuk para Touché.

Senin, 04 Agustus 2014

Remember When

Judul: Remember When
Penulis: Winna Efendi
Penyunting: Samira & Gita Romadhona
Penerbit: Gagas Media
Hlm: 252
Tahun: 2011
ISBN: 9797804879
Harga: IDR52000
Rating: 3/5
Sinopsis:
Remember When:   
Apa pun yang kau katakan, bagaimanapun kau menolaknya, cinta akan tetap berada di sana, menunggumu mengakui keberadaannya.

Bagi kita, senja selalu sempurna; bukankah sia-sia jika menggenapkan warnanya? Seperti kisahmu, kau dan dia, juga kisahku, aku dan lelakiku. Tak ada bagian yang perlu kita ubah. Tak ada sela yang harus kita isi. Bukankah takdir kita sudah jelas?

Lalu, saat kau berkata, "Aku mencintaimu", aku merasa senja tak lagi membawa cerita bahagia. Mungkinkah kata-katamu itu ambigu? Atau, aku saja yang menganggapnya terlalu saru?

"Aku mencintaimu," katamu. Mengertikah kau apa artinya? Mengertikah kau kalau kita tak pernah bisa berada dalam cerita yang sama, dengan senja yang sewarna?

Takdir kita sudah jelas. Kau, aku, tahu itu

Adrian, Gia, Freya dan Moses. Adrian dan Gia yang populer menjadi pasangan sempurna di sekolah. Pasangan yang dikagumi dan bikin iri. Freya dan Moses, kedua siswa paling pintar juga nggak kalah terkenalnya dengan mereka walau memang hubungan mereka tetap di bawah radar dan batas-batas kewajaran. 

Mereka berempat berteman. Tapi kemudian Adrian mulai menyadari perasaan yang tak seharusnya kepada Freya, padahal ia sudah punya Gia. Lalu Adrian harus bagaimana? Bisakah seseorang tiba-tiba berhenti menyukai? Bukan bosan, bukan nggak sayang lagi, tapi perasaannya terhadap Gia sudah berbeda.

Sebagai cewek, Freya juga ingin di sayang dan di manja pacarnya, lalu melakukan hal-hal romantis berdua seperti jutaan cewek lainnya. Apa itu salah? Ketika perasaannya untuk Adrian juga berkembang, bagaimana Freya tega melakukan hal itu pada Gia, sahabatnya? Terlebih lagi pada Moses, pacarnya?

Saya tak pernah tertarik baca buku Winna Efendi walau banyak sekali teman-teman yang merekomendasikannya. Entah kenapa ya. Saya mulai baca buku ini pun di momen kehidupan saya yang paling bosan dan butuh bacaan ringan. Bacaan yang sudah diakui kualitasnya. Saya rasa, buku Winna bisa jadi pilihan tepat, selain karena banyak penggemarnya, bukunya pun sudah difilmkan.

Akhirnya, saya beli Remember When dan berniat membeli buku-buku Winna lainnya. Karena saya sudah teryakinkan bahwa bukunya bagus. Namun, begitu baca buku ini pun perasaan saya tetap sama seperti sebelum saya baca. It's not much. Saya masih tidak tertarik. Mungkin cuma masalah selera. Mungkin juga tema yang dibahas sudah bukan concern saya lagi. Mungkin juga karena ini baru buku pertamanya Winna yang saya baca. Mungkin saya akan lebih menyukai buku-bukunya yang lain.

Saya akui plot, alur, dan penokohannya mantab. Apalagi gaya bahasanya. Tidak ada yang kurang. Saya hanya kurang puas dengan endingnya. Saya rasa Remember When ini punya potensi lebih untuk diperdalam lagi. Atau dipanjangin lagi. Atau endingnya diganti. Saya kurang puas dengan endingnya, tapi mungkin, sekali lagi, ini hanya masalah selera saja.

Tapi diluar ketidakpuasan saya terhadap Remember When, saya suka bagaimana Winna menceritakan topik dan kehidupan dinamis masa SMA. Akan selalu ada siswa/siswi populer yang disukai semua orang, yang kaya, yang gaul, yang pintar, yang eksis, yang berprestasi, yang pendiam, yang biasa-biasa saja. Jelas, saat SMA saya masuk kategori terakhir.

Akan selalu ada getar-getar ledakan cinta monyet untuk segelintir orang. Dan untuk sebagian lainnya lebih disibukkan dengan kisah pertemanan yang pasang surut. Atau rumitnya mengerjakan tugas disela waktu-waktu les dan ekstrakurikuler. Begitu juga yang Winna ceritakan disini. Bagaimana Adrian, dkk menghabiskan waktu mereka untuk pacaran, hang out bareng, ngerjain tugas, disela-sela kesibukan aktivitas basket dan OSIS.

Tapi Winna tak hanya menceritakan hal-hal biasa itu. Ia ingin menyebarkan pesan, bahwa kehidupan yang tadinya sempurna bisa berubah dalam sekejap. Bahwa perasaan bisa saja hilang, tergantikan oleh ia yang paling mengerti dan memahami dirinya apa adanya. Bahwa kesetiaan itu tidak hanya berlaku dalam hubungan cinta, tapi juga persahabatan.

Bahwa seseorang harus mau menerima kenyataan, memaafkan diri sendiri dan orang lain, agar bisa move on. Kita semua tidak bisa tinggal di masa lalu. Karena kehidupan kita terus berjalan. Kita mendewasa dan untuk itu kita harus belajar menerima atau let go. Ingat, pada suatu ketika, kita pernah tertawa bersama..

Rabu, 23 Juli 2014

Sampul Buku Kain - Emerald Green Label

Pernah dengar sampul buku kain

Pasti masih jarang ya ada yang tahu sampul buku kain. Sama, saya juga sudah lama cuma pernah denger doang, tapi belum pernah punya. Maklum, nyampulin buku plastik aja masih jarang. Hehe, ini bukan berarti saya pecinta buku abal-abal ya, tapi emang saya dasarnya nggak telaten aja nyampulin buku.

Emerald Green Label, setahu saya satu-satunya produsen sampul buku kain komersil. Nggak tahu ya kalau ada penjual yang lain, mohon maaf saya sotoy. Di EGL ini bisa custom dan beli premade. Namanya juga product handmade, jadi bahan maupun ukuran pun bisa pilih sendiri. 

Sorry, nggak bisa saya tampilkan katalognya disini, silakan langsung mampir ke websitenya aja. Website EGL disini http://eglgreenlabel.wix.com/home untuk lihat katalognya.

Januari awal tahun kemarin, EGL sempat menawari saya untuk mereview sampul. Tapi karena saya lagi ribet, hal itu nggak kesampaian. Trus April kemarin saya malah beli sendiri pas BBI lagi nawarin sampul dengan design khusus BBI. Saya langsung beli dua, bahannya dari jeans, dan desainnya dari Stefanie @ Bookie-Looker.


Ini nih penampakan sampul buku kain dari BBI



Semakin lama bacaan saya semakin beragam. Akhir-akhir ini saya suka baca buku historical romance, young adult, new adult, dsb. Karena sekarang saya memasuki usia nanggung, remaja bukan, dewasa sepenuhnya juga belum. Rasanya serba salah kan.

Kadang diliatin sama orang-orang kalau saya baca buku historical romance di jalan, dipikirnya mungkin saya belum cukup umur. Atau kadang disenyumin penuh maklum kalau saya baca teenlit, dipikirnya mungkin masa ABG saya kurang bahagia.

Trus gimana dong? Solusinya hadir ketika mulai ada sampul buku kain yang sekarang sudah tersedia dipasaran. Dulu setahu saya sampul buku kain itu belum ada yang jual, jadi kalau pengen punya, ya harus DIY (do it yourself). Sedangkan saya sendiri orangnya males, lebih suka beli jadi karena praktis. 

Makanya saya menyambut kabar gembira sampul buku kain dari Emerald Green Label. Serius, ini bukan kabar gembira ekstrak manggis lho ya.


Sampul kain yang dikirimkan oleh EGL untuk saya review berbeda bahan dengan sampul kain BBI yang saya beli. Kalau sampul buku BBI dari bahan jeans, sampul buku yang ini bahannya campuran. Lapisan luar yang warna abu-abu itu bahannya dari karet. Lapisan dalam yang warna ungu polkadot bahannya dari kain.

Ada keuntungan dan kelebihannya sih. Karena lapisan luar dari karet, bisa dibilang lapisannya waterproof dan gampang dibersihkan. Kain dalamnya pun lembut dan adem, jadi nggak ngerusak cover buku asli secara permanen.

Lalu, gimana cara pakainya? 

Buat sebagian teman-teman pasti bingung ya mikir gimana cara nyampul buku pakai sampul kain. Sama. Saya juga awalnya bingung. Tapi setelah ngeruk-ngeruk sisi kreatif dalam otak, ternyata caranya nggak sulit-sulit amat kok. Saya aja yang awalnya meribetkan diri sendiri. Haha..
 


1. Buka lebar-lebar semua sampul bagian dalam.
2. Selipkan cover belakang buku ke dalam karet
3. Selipkan cover depan buku ke dalam celah depan sampul
4. Rapikan posisi buku supaya cover tidak terlipat
5. Apabila posisi sudah tepat, maka buku bisa ditutup dengan benar
6. Sampirkan lipatan penutup buku biar modelnya kayak dompet agenda tahunan haha. Sebenernya kalau liat tutorial dari EGL, harusnya lipatan paling belakang itu diselipin ke dalam karet, tapi saya lebih suka model begini karena kesannya kayak dompet/clutch.



7. Voila! Jadi deh~

Nah, gampang kan? Kalau masih bingung, kamu bisa cek sendiri cara menyampul yang baik dan benar dari EGL. Cek disini.

Keuntungannya:
  • Motifnya bisa pilih sendiri. Daripada sampul bening yang transparan nunjukkin cover aslinya. Disatu sisi bagus sih, jadinya ketahuan kita lagi baca apa. Tapi kalo covernya cewek pelukan sama cowok dengan pose yang enggak banget macam cover buku harlequin? Haha, mending ketutup sampul kain dengan motif unyu gini ya nggak?
  • Bisa di pake berkali-kali. Satu sampul untuk beragam buku. Jadi lebih irit kan :)
  • Karena motifnya netral atau sesuai pilihan, jadi bisa nutupin cover buku yang aneh-aneh biar nggak malu waktu baca buku di tempat umum.
  • Bisa dicuci. Jadinya lebih higienis dibanding sampul plastik yang permanen nempel
  • Bisa pesan custom. Mulai dari desain, ukuran, hingga bahan kain.


Kekurangan:
  • Ukuran tidak bisa menyesuaikan. Saya pernah pakai untuk nyampul buku historical romance terbitan GPU yang kecil itu jadinya melorot karena kegedean, hiks. Jelas aja, sampul yang ini kan untuk ukuran normal buku, 20cm. Kalau memang mau dipake untuk buku ukuran kecil, mending pesan ukuran yang sesuai, pilih sampul yang tingginya 18cm
  • Mahal kalau niatnya untuk nyampulin seluruh koleksi buku yang kamu punya. Belinya sesuai kebutuhan saja. Saya sekarang punya tiga sampul buku kain. Dua sampul motifnya sama, cuma ini yang beda. Tapi lumayan buat ganti-ganti kalau bosen sama motifnya

Untuk harga? Ini pasti yang jadi pertanyaan kalian. Sebenarnya untuk harga lumayan juga sih menurut saya, lumayan mahal maksudnya hahaha. Harganya mulai dari 38.000 untuk ukuran terkecil (18cm) dan 40.000 untuk ukuran standar (19cm & 20cm). Kalau ingin pesan custom tentu harga akan menyesuaikan tergantung jenis sampul yang kalian pesan.

Sebelum saya akhiri, saya mau mereview sekalian totte bag dari EGL. Sebenarnya ini nggak untuk di review karena dikasih gratis. Tapi sekalian aja ya.. kemarin BBI sempat open PO totte bag ini, bisa juga dipesan oleh umum, nggak hanya anggota BBI. Jadi ini saya sekalian promosi untuk BBI juga huhehe. Pemesanan bisa melalui @alvina13 atau kalau mau desain sendiri bisa langsung ke website EGL.


desain tulisan tampak depan


pinggirannya bahan kulit imitasi, warna ijo.
saya lupa kemarin pesan warna apa pas PO
semoga nggak sama warna nya.


ini besar dan lebarnya.
saya lupa ukurannya
pokoknya segitu
iya, pokoknya segitu


 
segini panjang tas waktu saya pake
nggak terlalu panjang,
juga nggak terlalu pendek
pas lah buat dijinjing


Sebenarnya kemarin BBI buka PO totte bag, kebetulan dengan desain dan bahan yang sama saya jadi agak menyesal. Tahu begitu saya beli satu saja ya, huehehe. 

Ah, tapi nggak apa-apa. Nanti yang saya beli dari PO BBI akan saya jadikan hadiah Monthly Giveaway. Gimana, tertarik? Atau mungkin ada yang pengen pesan juga? Monggo hubungi twitter @alvina13

Oh iya, untuk bahan, so-so lah. Kurang tebal dan kanvasnya tipis dan masih kasar. Maklum, namanya juga gratisan. Desainnya menurut saya udah oke lho, simpel dan manis. Mungkin kalau kualitas bahannya ditingkatkan dan dijual dengan harga terjangkau bisa laris manis. 





PS: Sorry fotonya gelap. Maklum diambilnya malam hari, pas di HP sih terang, tapi rupanya setelah di upload gelap, huhuu~ maaf ya.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...