Senin, 15 September 2014

September to Remember Blog Hop

It's September already..

Waktu cepat sekali berlalu. Kenapa September spesial? Karena September ini bulan lahir say, sekaligus saya anggap bulan lahir blog ini. Seperti tahun-tahun sebelumnya, di bulan September saya selalu mengadakan spesial Giveaway untuk merayakan dan mensyukuri segala hal yang telah saya dapat maupun berikan melalui blog buku ini.



HAPPY BIRTHDAY TO ME!
Di usia saya yang bertambah tua ini saya mohon doa-doa terbaiknya dari teman-teman sekalian.
Doakan saya segera kelar skripsi, lancar sidang, dan dipermudah dalam mendapatkan pekerjaan idaman serta dilancarkan rezeki dan masa depan saya. Doa kalian adalah hadiah terindah dan paling berharga, terima kasih :D 


Selain itu, saya ingin mengucapkan terima kasih untuk kedua orang tua saya, adek saya, keluarga besar serta teman-teman terdekat yang selalu mensupport saya selama ini. Tanpa kalian semua, apalah saya? Sekedar butiran debu. Hehe..

Saya bersyukur dipertemukan dengan komunitas Blogger Buku Indonesia, selama 4 tahun saya mendapat sahabat pecinta buku yang tersebar di seluruh Indonesia. Mereka memotivasi saya untuk terus mereview buku, membaca, dan menimbun buku. I love you.

BBI Joglosemar, my Kismis Family and also the true soulmate. Haha, hari-hari saya rame dengan keberadaan dan celotehan mereka sepanjang hari. Kalau nggak ada kalian (dan koneksi internet) hidup saya sungguh sepi. Bersama mereka, saya ngobrol dan gosipin hal nggak penting, saling meracuni tiap ada obralan buku sampe bikin batal puasa, serta yang paling seru kalau sudah bahas kisah-kisah misteri. 

Fenomena yg bikin ngangenin itu ya kismis, kalau sepi kismis pada heboh request, katanya pada kurang asupan bagai sayur tanpa garam. Giliran di kasih kismis eh langsung sunyi senyap, entah pada sembunyi dimana. Haha.

Yang bikin terkesan itu, adanya arisan buku. Tiap ada BBI Joglosemar yang ulang tahun kita dapat hadiah buku, yay. Thank you. Kado bulan ini, seperti tahun-tahun sebelumnya, sudah diserahkan pada saya di awal bulan. Which is, sangat menyiksa. Saya paling nggak tahan godaan, rasanya pengen robek-robek bungkus kadonya sejak seminggu yg lalu. Tapi kudu nunggu sampe tanggal 18 September hiks.

Anyway, yang paling berkesan. Tahun ini saat kopdar 6 September 2014 kemarin kita kedatangan tamu jauh Mba Rosa dari Jepara dan Mba Sulis dari Solo. Makasih ya, ini adalah kopdar dalam rangka ulang tahun yang paling berkesan hehe.

Itu tuh kadonya di pojok kanan atas nggak nguatin.
kiri ke kanan:
Berdiri: Hanifah, Rosa, Sulis, Desty, Me, 
Duduk: Mas Arif, Mba Dhila, Mas Dion

Langsung masuk ke event giveaway nih. Biasanya saya ngadain spesial GA sendirian. Tapi kali ini saya bersama temen-temen BBI yang ultah di bulan ini proudly present to all of you, September to Remember, jengjeeeeng.


Hadiah:
  • Hadiah voucher buku senilai Rp340.000,- untuk masing-masing 2 PEMENANG
  • Hadiah buku pilihan di OLshop Indonesia/lokal. (Maaf ya, nggak bisa ke bookdepo, amazon, Barnes&Book)

Syaratnya:
  • Follow blog KSB melalui google+ di sidebar sebelah kanan blog saya
  • Subscribe by email via Feedburner (klik aja tombol subscribe, lalu masukkan email kamu, jangan lupa konfirm email ya, I'll check it out)
  • Follow twitter @okeyzz
  • Share soal event ini di FB, twitter, maupun social media kalian lainnya
  • Cantumkan bukti keterangan bahwa kalian sudah follow melalui kolom komentar dibawah ini.

Caranya:
  1. Saya akan posting quotes/kutipan yg pernah saya tampilkan dalam review saya. Kalian cukup tebak judul bukunya saja. Silakan ubek-ubek blog saya, gampang kok :D
  2. Kemudian, kalian harus mampir ke 8 blog (blog host) teman-teman saya yg lain untuk menebak quote mereka semua. Daftar blog host beserta jadwalnya ada di bawah.
  3. Setelah kalian bisa menebak dengan benar, saya tunggu jawaban kalian maksimal DEADLINE 26 September 2014.
  4. Jawaban dikumpulkan via Google docs yg ada di bawah ini. Jawabnya cukup sekali aja, gdocs tersedia di seluruh blog host. Silakan submit jawaban setelah seluruh host telah posting quotes, yakni tgl 23 Sept.
  5. PENTING: Jawabannya harus berurutan.
  6. Contoh: Urutan pertama: Quote KSB dari buku judulnya (1). Harry Potter (2). Hunger Games. Urutan kedua: Quotes Lensa Buku dari buku berjudul (1). Eragon (3). The Casual Vacancy. Maka kalian juga harus jawab sesuai urutan quotes DAN urutan blog host. Yakni; Oky @ KSB : (1). Harry Potter - JKR (2). Hunger Games - Suzzane Collins . Evyta @ Lensa Buku (1) Eragon - Christopher Paolini (2). The Casual Vacancy - JKR, dst.

Quotes:

Are you ready? Siap ubek-ubek blog saya? Hehe.. cukup dua quotes saja kok

Aku mencintai istriku. Alasanku merindukan senyuman istriku adalah karena aku mencintainya. Aku takut ia meninggalkanku karena aku mencintainya. Aku bisa melepaskan istriku yang merasa menderita dan ingin meninggalkanku pun karena aku mencintainya.

 dan


Aku tidak pernah mengharapkan kau mencintaiku, aku tidak melihat alasan apa pun yang bisa membuatmu bisa mencintaiku, aku tidak pernah menganggap diriku sangat layak dicintai. Aku bersyukur sudah diperbolehkan mencintaimu, dan aku sangat bahagia kalau sesekali kupikir kau merasa senang padaku, atau kalau kulihat di matamu ada sedikit saja binar-binar rasa sayang.



BONUS (OPTIONAL) 
Tentunya, selain jawaban judul buku berurutan diatas, kalian bisa juga submit bonus untuk nilai tambah sekaligus memaksimalkan kesempatan untuk menang, kalian boleh banget lho berkreasi dengan salah satu diantara ini:
  • Collage Cover: Silakan kalian berkreasi dengan membentuk collage cover dari seluruh judul-judul yg telah kalian tebak. Model biasa atau mau dikreasikan dengan bentuk apapun, sesuka kalian. Upload di image host lalu Submit linknya.
  • Susun Kalimat/Paragraf: Kamu puitis? Kenapa nggak coba menyatukan judul-judul buku tebakan kalian menjadi kalimat atau paragraf yg indah?

Jadwal Blog Hop:



GOOGLE DOCS:
Submit jawaban kalian DISINI

Senin, 11 Agustus 2014

Touché

Judul: Touché
Penulis: Whindy Puspitadewi
Penerbit: GPU
Hlm: 208
Tahun: 27 Maret 2014
ISBN: 9786020303635
Rating: 3,5/5
Sinopsis:
Touché:   
Selain kemampuan aneh yang bisa merasakan apa yang dirasakan orang lain lewat sentuhan, Riska memiliki kehidupan normal layaknya siswi SMA biasa. Tapi semua berubah sejak kedatangan Pak Yunus, guru pengganti, dan perkenalannya dengan Indra yang dingin dan Dani si juara kelas.

Riska kemudian diberitahu bahwa dirinya adalah touché alias orang yang memiliki kemampuan melalui sentuhan, seperti halnya Indra, Dani, dan Pak Yunus sendiri. Seakan itu belum cukup mengejutkan, Pak Yunus diculik! Sebuah puisi kuno diduga merupakan kunci untuk menemukan keberadaan Pak Yunus.

Dengan segala kemampuan mereka, Riska, Dani, dan Indra pun berusaha memecahkan kode dalam puisi kuno tersebut dan menyelamatkan guru mereka.

Riska hanya anak SMA biasa yang suka berlari. Tapi ia benci dengan sentuhan. Sebisa mungkin ia tidak menyentuh orang lain. Ia juga selalu pake sarung tangan. Usut punya usut, Riska bisa merasakan perasaan orang hanya dengan menyentuhnya. Indra dan Dani, dua anak cowok yang juga punya kemampuan yang sama.

Awalnya Riska tidak mengenal mereka dengan baik, tapi berkat campur tangan Pak Yunus mereka pun bisa berkumpul bersama dan mengetahui apa arti dari kemampuan mereka yang sebenarnya. Baru saja mereka mulai menyerap informasi baru ini, tiba-tiba Pak Yunus diculik. Target selanjutnya adalah mereka. Riska, Indra dan Dani dalam bahaya. Mereka harus menyelamatkan Pak Yunus.

Dengan kemampuan mereka dan kecerdasan Indra, mereka mencoba memecahkan kode dalam peta yang ditinggalkan oleh Pak Yunus. Aksi mendebarkan dan perjalanan penuh petualangan ke Solo pun mereka lalui. Bisakah mereka menyelamatkan Pak Yunus sekaligus menghindari penculik supaya tidak jadi korban berikutnya?

Untuk saya penyuka genre aksi dan petualangan, jelas buku ini langsung dapat rating tinggi. Memang porsi ceritanya masih dangkal dan mentah. Tapi justru disitu letak nilainya. Selain plot, alur, dan gaya bahasa Whindy yang memang sudah tidak diragukan lagi, saya beri nilai lebih pada ide ceritanya yang original.

Jarang sekali kita menemukan teenlit lokal penuh petualangan menarik. Well, satu-satunya teenlit lokal dengan genre petualangan yang oke itu karya Clio Freya dengan dua bukunya yang berjudul Eiffel, Tolong dan From Paris to Eternity. Kualitas kedua buku itu oke punya, itulah satu-satunya hal yang membuat saya nggak bisa ngasih nilai 4 full untuk buku ini. Sayang buku ketiganya Clio belum terbit juga hingga sekarang, hiks.

Anyway, bukan itu yang ingin saya bahas. Buku Touché istilahnya membawa angin segar dalam dunia perteenlitan di Indonesia yang melulu membahas soal cinta monyet. Tidak hanya persahabatan, dan cinta monyet juga sih, tapi bagaimana kita diajak ikut mikir, mecahin kode ala detektif, berpetualang dan dikejar-kejar penjahat ala film mata-mata nya Bourne Identity. 

Untuk gaya bahasa Windhy sudah tidak diragukan lagi ya. Kalimatnya mantab penuh makna. Alur dan plot jelas. Dan saya tidak sabar nunggu buku selanjutnya. Kira-kira akan dibawa kemana kemampuan para Touché ini? 3,5 bintang untuk para Touché.

Senin, 04 Agustus 2014

Remember When

Judul: Remember When
Penulis: Winna Efendi
Penyunting: Samira & Gita Romadhona
Penerbit: Gagas Media
Hlm: 252
Tahun: 2011
ISBN: 9797804879
Harga: IDR52000
Rating: 3/5
Sinopsis:
Remember When:   
Apa pun yang kau katakan, bagaimanapun kau menolaknya, cinta akan tetap berada di sana, menunggumu mengakui keberadaannya.

Bagi kita, senja selalu sempurna; bukankah sia-sia jika menggenapkan warnanya? Seperti kisahmu, kau dan dia, juga kisahku, aku dan lelakiku. Tak ada bagian yang perlu kita ubah. Tak ada sela yang harus kita isi. Bukankah takdir kita sudah jelas?

Lalu, saat kau berkata, "Aku mencintaimu", aku merasa senja tak lagi membawa cerita bahagia. Mungkinkah kata-katamu itu ambigu? Atau, aku saja yang menganggapnya terlalu saru?

"Aku mencintaimu," katamu. Mengertikah kau apa artinya? Mengertikah kau kalau kita tak pernah bisa berada dalam cerita yang sama, dengan senja yang sewarna?

Takdir kita sudah jelas. Kau, aku, tahu itu

Adrian, Gia, Freya dan Moses. Adrian dan Gia yang populer menjadi pasangan sempurna di sekolah. Pasangan yang dikagumi dan bikin iri. Freya dan Moses, kedua siswa paling pintar juga nggak kalah terkenalnya dengan mereka walau memang hubungan mereka tetap di bawah radar dan batas-batas kewajaran. 

Mereka berempat berteman. Tapi kemudian Adrian mulai menyadari perasaan yang tak seharusnya kepada Freya, padahal ia sudah punya Gia. Lalu Adrian harus bagaimana? Bisakah seseorang tiba-tiba berhenti menyukai? Bukan bosan, bukan nggak sayang lagi, tapi perasaannya terhadap Gia sudah berbeda.

Sebagai cewek, Freya juga ingin di sayang dan di manja pacarnya, lalu melakukan hal-hal romantis berdua seperti jutaan cewek lainnya. Apa itu salah? Ketika perasaannya untuk Adrian juga berkembang, bagaimana Freya tega melakukan hal itu pada Gia, sahabatnya? Terlebih lagi pada Moses, pacarnya?

Saya tak pernah tertarik baca buku Winna Efendi walau banyak sekali teman-teman yang merekomendasikannya. Entah kenapa ya. Saya mulai baca buku ini pun di momen kehidupan saya yang paling bosan dan butuh bacaan ringan. Bacaan yang sudah diakui kualitasnya. Saya rasa, buku Winna bisa jadi pilihan tepat, selain karena banyak penggemarnya, bukunya pun sudah difilmkan.

Akhirnya, saya beli Remember When dan berniat membeli buku-buku Winna lainnya. Karena saya sudah teryakinkan bahwa bukunya bagus. Namun, begitu baca buku ini pun perasaan saya tetap sama seperti sebelum saya baca. It's not much. Saya masih tidak tertarik. Mungkin cuma masalah selera. Mungkin juga tema yang dibahas sudah bukan concern saya lagi. Mungkin juga karena ini baru buku pertamanya Winna yang saya baca. Mungkin saya akan lebih menyukai buku-bukunya yang lain.

Saya akui plot, alur, dan penokohannya mantab. Apalagi gaya bahasanya. Tidak ada yang kurang. Saya hanya kurang puas dengan endingnya. Saya rasa Remember When ini punya potensi lebih untuk diperdalam lagi. Atau dipanjangin lagi. Atau endingnya diganti. Saya kurang puas dengan endingnya, tapi mungkin, sekali lagi, ini hanya masalah selera saja.

Tapi diluar ketidakpuasan saya terhadap Remember When, saya suka bagaimana Winna menceritakan topik dan kehidupan dinamis masa SMA. Akan selalu ada siswa/siswi populer yang disukai semua orang, yang kaya, yang gaul, yang pintar, yang eksis, yang berprestasi, yang pendiam, yang biasa-biasa saja. Jelas, saat SMA saya masuk kategori terakhir.

Akan selalu ada getar-getar ledakan cinta monyet untuk segelintir orang. Dan untuk sebagian lainnya lebih disibukkan dengan kisah pertemanan yang pasang surut. Atau rumitnya mengerjakan tugas disela waktu-waktu les dan ekstrakurikuler. Begitu juga yang Winna ceritakan disini. Bagaimana Adrian, dkk menghabiskan waktu mereka untuk pacaran, hang out bareng, ngerjain tugas, disela-sela kesibukan aktivitas basket dan OSIS.

Tapi Winna tak hanya menceritakan hal-hal biasa itu. Ia ingin menyebarkan pesan, bahwa kehidupan yang tadinya sempurna bisa berubah dalam sekejap. Bahwa perasaan bisa saja hilang, tergantikan oleh ia yang paling mengerti dan memahami dirinya apa adanya. Bahwa kesetiaan itu tidak hanya berlaku dalam hubungan cinta, tapi juga persahabatan.

Bahwa seseorang harus mau menerima kenyataan, memaafkan diri sendiri dan orang lain, agar bisa move on. Kita semua tidak bisa tinggal di masa lalu. Karena kehidupan kita terus berjalan. Kita mendewasa dan untuk itu kita harus belajar menerima atau let go. Ingat, pada suatu ketika, kita pernah tertawa bersama..
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...