Sabtu, 20 Oktober 2007

Bayi Biang Kerok


Judul Buku : Bayi Biang Kerok
Pengarang : Agoeng Nadh
Kategori : Comedy-Romance
Penerbit : GagasMedia


Dena itu banyak banget yang naksir. Populer abis deh pokoknya. Sobatnya si Vella yang katanya TOP model aja kalah populer dibandingkan Dena. Tapi Dena masih trauma pacaran gara-gara si Jovan mantan pacarnya pernah selingkuh. Makanya Dena nolak semua pernyataan cinta dari cowok-cowok. Sampe suatu hari, mama Dena menggelar acara tunangan di rumahnya, coba tebak siapa yg ditunangkan…. Dena!
What!! Gila aja, si Dena baru tahu bakalan tunangan 3 jam sebelum acara pertunangan di mulai. Masi SMA pula! Terpaksa? So pasti. Tunangan si Dena itu Rama, yg kepribadiannya sulit di tebak. Kalo ngomong irit banget. Kata yg sering keluar dari mulutnya itu “Nggak!” Tapi masih mending si Rama, dia tahu bakalan tunangan seminggu sebelum acara. Dua-duanya di paksa kayak jaman Siti Nurbaya aja.

Sejak tunangan, Rama tiap hari antar jemput Dena walau mereka beda sekolah. Mereka sepakat merahasiakan pertunangan dari pihak sekolah. Tiada hari tanpa bertengkar, tapi cepet baikkan lagi. Mereka jadi lebih mirip temen daripada orang yg jatuh cinta, makanya orang tua kedua belah pihak memutuskan agar mereka berdua tinggal serumah untuk menumbuhkan rasa cinta. Perjanjiannya kalau dalam 1,5 bulan mereka nggak jatuh cinta, maka pertunangan dibatalkan. Mereka setuju aja dong, mereka kan di paksa tunangan, jadi mereka pengen cepet-cepet mutusin pertunangan itu.

Mereka tinggal berdua aja di perumahan yg masi sepi dan banyak rumah kosong. Awalnya sih biasa aja, sampai ada tetangga resek yg nuduh mereka “kumpul kebo” nggak terima dituduh begitu, mereka bohong dengan mengaku sudah kuliah. Belum lagi ada bayi yang ditinggal oleh orang tua tak bertanggung jawab di teras depan rumah mereka. Apa lagi ini…? Karena ada surat menyertainya yg mengatakan akan mengutuk mereka berdua kalau nggak mau mengasuh bayi itu sendiri, mau nggak mau mereka harus merawat itu bayi. Uniknya, karena bingung mau ngasih nama, bayi itu di namakan Bayi.

Baca novel ini bikin histeris sendiri, untung aja bahasanya kocak, malah jadi lucu. Awalnya aku tertarik karena judulnya aja uda Bayi Biang Kerok, wah dipastikan lucu nih. Covernya pink… judulnya bayi biang kerok. Hehehe… nggak mikir dua kali, nggak sempet pula ngintip isi dompet, langsung bayar di kasir deh.

Tapi sampe setengah isi aku baca masih stuck di cerita pertunangan aja, sempet males nglanjutin baca kok bisa-bisanya isi nggak cocok ma judul. Tapi tetep sabar dan nglanjutin baca, sampe habis. Kesimpulan, bayi ini bukan biang kerok.

Cerita ini sama sekali nggak masuk akal. Mereka masih SMA tahu-tahu ditunangkan dengan paksa, dalam kasusnya Dena, Dena baru di kasih tahu 3 jam sebelum acara pertunangan. Dan lagi, Dena di suruh tinggal serumah sama Rama tanpa pengawasan orang tua, pikir lagi deh, kok bisa-bisanya ada orang tua yg nyuruh anak perempuannya kumpul kebo. Walau alasannya agar keduanya jatuh cinta. Lebih masuk akal kalau mereka di paksa kencan terlebih dahulu agar tumbuh cinta sebelum di tunangkan. Dimana-mana kan urutannya kenalan, pacaran, sepakat berkomitmen, tunangan, menikah, ya nggak?

Lalu tentang si Bayi. Maksa banget sih ninggalin Bayi agar dirawat Rama dan Dena. Bikin cerita lebih nggak masuk akal… orang tua kedua belah pihak nggak mau bantu ngurusin Bayi, alasannya takut kena kutukan yg di sebut-sebut di surat yg menyertai Bayi. Pengecualian, mamanya Dena mau di titipin Bayi sementara Dena dan Rama sekolah.

Akan lebih masuk akal bila usia mereka jauh lebih tua. Twenty something-lah… jauh lebih dewasa dan mampu mengatasi masalah tunangan, tinggal serumah, juga mengurus bayi. Cerita bisa dicerna lebih mudah.

Baca novel ini bikin histeris sendiri, untung aja bahasanya kocak, malah jadi lucu. Lewatin deh bagian nggak masuk akal yg tadi, kalau dilihat dari sudut pandang lain, cerita ini bener-bener imaginatif dan menghibur dan di kemas dengan bahasa sehari-hari minimal bikin kita nyengir. Bayangin aja, tiba kita disuruh dandan karena 3 jam lagi mau tunangan sama orang yg totally stranger. Minggat aja! Dalam kondisi terjepit di suruh tinggal serumah, setuju aja kalau ada pembantu. Yang terakhir, nemu bayi di teras rumah yg bawa kutukan segala. Tanpa pikir panjang langsung lapor polisi deh, ada bayi yang dibuang gitu loh…

Sinopsis ini juga saya posting di blog multiply. Satu hal yang bikin saya shok. Ternyata Pengarangnya ngasih komentar ke blog saya. Wadaw... Kaget banget. Wakakaka...


Thx... buat kritiknya
makasih juga udah baca novelku, apalagi udah beli tanpa liat isi dompet kamu hehehe..
masalah novel yang imajinatif yah,, aku emang doyan menghayal kok... jadi gini deh hasilnya hehe..

salam manis,
Agoeng Nadh




Waduh mbak, maaf ya kalau menyinggung. Semoga kritik yang terdapat dalam komen saya (yang nggak jelas dan masih amatir ini) bisa membangun. :D

-okeyzz-

4 komentar:

  1. sorry main kasih koment mau bilang doang kalo tau bisa nemuin novel ini dimana kasih tau dong soalnya nyari dari lama ga ketemu kalo tau kasih info dong ke @irmadela atau fb irmadela cahayani tolongg yaa thankss bangett!!

    BalasHapus
    Balasan
    1. Karena ini novel lama banget aku sendiri juga jarang lihat ada yg jual. Mungkin bisa cari di toko buku second di internet atau langsung kontak penerbit dan penulisnya, siapa tahu masih ada stoknya.

      Hapus
  2. Anyway, pas bacanya emang ikut nge-heeh juga sih? Rada kurang sreg juga kenapa anak SMA udah tunangan gitu? Semoga bayinya bener-bener bukan biang kerok :D

    BalasHapus
  3. Minat? Kalian bisa beli ebooknya di Instagram. Nama akunnya @fnebook. Sekedar info, thanks.

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...