Jumat, 02 Maret 2012

If I Stay

Judul: Jika Aku Tetap Disini (If I Stay #1)
Penulis: Gayle Forman
Penerjemah: Poppy D. Chusfani
Penerbit: Gramedia Pustaka Utama
Tahun: 2011 
Hlm: 200
ISBN: 97897922666603

Review:

Mia Hall, pemain Cello berbakat yang lahir dalam keluarga pecinta musik. Mia memiliki keluarga yang selalu ada untuknya, punya pacar keren sekaligus pemain band yang sangat mencintainya, dan sahabat yang selalu mendukungnya. Hidupnya bisa dibilang sempurna. Ia bahkan hampir mendapat tiket masuk Juilliard. Tapi takdir rupanya berkata lain.

Mia dan keluarganya pergi berlibur untuk mengunjungi teman orang tuanya. Saat sedang dalam perjalanan mobil mereka mengalami kecelakaan. Kedua orang tua dan adik laki-lakinya meninggal. Sedangkan Mia masih bisa diselamatkan walaupun kondisinya bisa dibilang sangat menyedihkan. Dengan limpa bocor, paru-paru rusak, tulang patah dan kulit terkelupas. Mia mengalami koma

Mia menyaksikan semuanya. Rohnya keluar dari tubuh saat kecelakaan itu berlangsung. Ia melihat sendiri bagaimana tubuhnya diangkat ke ambulans lalu di terbangkan dengan helikopter menuju rumah sakit pusat dan kemudian menyaksikan sendiri bagaimana tubuhnya yang rusak parah dioperasi dalam ruang ICU. 

Selama rohnya berada diluar tubuh Mia berkeliaran di sekitar rumah sakit. Melihat betapa khawatirnya Gramps & Gran, keluarga dan sepupu-sepupunya, sahabatnya, pacarnya, dan semua orang yang ia kenal. Selama itu pula Mia mulai mengingat kembali potongan-potongan memori bersama orang-orang yang dicintainya. Pada akhirnya ia sadar, dirinya yang harus memutuskan untuk pergi atau... tinggal.

Sedikit menyeramkan membaca deskripsi tentang kondisi di tempat kejadian kecelakaan dan ruang operasi. Tapi cara Gayle Forman bercerita yang luwes membuat rasa penasaran saya lebih besar dari rasa takut. Alur campuran sedikit membingungkan awalnya, tapi begitu sudah terbawa suasana, rasanya sah-sah saja kenangan yang diceritakan tidak sesuai urutan. Justru disitu bagusnya, kepingan memori selektif masuk saat Mia berpikir hidupnya berakhir.

Agak kurang sreg membaca kisah cinta antara Adam dan Mia disini karena menurut saya cinta mereka terlalu 'dalam' padahal umur mereka masih muda. Tapi rupanya memang begitu, cinta mereka bukan cinta monyet. Namun yang saya sukai adalah betapa manisnya Gayle Forman menceritakan kenangan-kenangan Gramps & Gran dalam masa kecil Mia, persahabatannya dengan Kim yang selalu bijaksana, dan keluarga kecil Mia yang selalu hangat. Worth 4 stars out of 5!!


My review of the series:
1. If I Stay
2. Where She Went

45 komentar:

  1. aku cuman ksh 3 bintang, suka ceritanya tp g suka terjemahannya --'

    BalasHapus
  2. aegooo..cinta ini pan sama seperti manusia, ada yg umur masi muda tapi sifatnya uda dewasa banget.
    nah Mia ma Adam itu kayak gt XD

    BalasHapus
  3. waktu baca If I Stay aku tuh nggak berapa dapat feelnya tapi setelah baca Where She When, dan ngulang baca If I Stay baru deh dapat feel buku ini...

    BalasHapus
  4. @non Inge
    Oh yaa~ aku pikir terjemahannya uda bagus malah

    @OceMei
    Unnie, cinta mereka kayaknya hanya ada 1:1 Milyar juta pasangan di dunia..

    @mba Putri
    Hehe, aku malah lebih dpt feel If I Stay di banding Where She Went :P

    BalasHapus
  5. namanya juga cerita, cinta adam dan mia kalo ga dalem nanti ga bisa bikin buku keduanya dunk, hihihi...

    BalasHapus
  6. @mba Sabrina
    Ya ampun, bener juga. Lupa deh sama faktor marketing

    BalasHapus
  7. Sama kayak Uthie. Wkt baca if I Stay juga aku gak terlalu dapat feel cintanya Adam-Mia, mikirnya mereka cm cinta monyet aja (wkt itu blm tau juga klo buku ini ada lanjutannya). Aku lnh terharu sm hubungan Gramps & Grans sama Mia.

    Buku ke-2 baru ngeh seberapa dalamnya perasaan Adam dan Mia

    BalasHapus
  8. hooo~
    baca riviwnya, agak gimanaa gitooo :)

    BalasHapus
  9. kupikir dirimu udh baca ky

    tapi si penulis emg jago bikin alur cerita, dan bikin plot masa lalu- masa kini yang apik

    BalasHapus
  10. @mba Dewi
    Hehe, iya rasa cinta Gramps&Gran-nya Mia itu hangat bgt.

    @jiah al jafara
    "Gimana" gmn hayoo? Haha, uda baca belum kamu?

    @mba Sulis
    Iyap betul. Alur ceritanya nyaman ya utk diikuti :D

    BalasHapus
  11. bagus reviewnyaa :D
    aku pertama baca If I Stay di ebook. hiks nangis. pas baca terjemahannya nangisnya ga kurang... :P
    emang dasarnya cengeng...

    salut ama Mbak Poppy yang bisa bikin buku ini mengalir indah.. :D
    Biasa baca terjemahan beliau yang fantasi, pas romens ternyata kereeen

    BalasHapus
  12. @mba Merry
    Hihi, sama. Aku ngefans sama mba Poppy gara-gara beliau sering nerjemahin buku fantasy. Dan aku ngerasa terjemahannya disini juga enak, cuma mungkin karena aslinya ceritanya sendu jadi agak beda.. :D

    BalasHapus
  13. Aku kasih 3 bintang buat buku ini Ky, terlalu tipis juga sih ya jadi kesannya kurang dalam perkenalanku dengan Adam dan Mia, buku keduanya jauh lebih berkesan buatku.

    BalasHapus
  14. btw alur campuran itu apa ya?
    hihi

    BalasHapus
  15. @mba Mia
    Iya sih, lumayan tipis. Tapi kalo tebel2 juga dg tema sedepresif ini sih aku ga kuat. Hehe.

    @mas Helvry
    Alur maju-mundur mas. Kayaknya namanya alur campuran *ngasal*

    BalasHapus
  16. harus baca dua2nya ya (If I Stay & Where She Went) ?
    banyak yang bilanh bagus nih

    BalasHapus
  17. kok kok?? jangan2 ilana tan terinspirasi dari novel ini ya? ada nama Mia dan Juilliard. duhh. kayaknya ga jadi baca ah, nanti saya malah kecewa (sama kedua novel).

    BalasHapus
  18. @nannianest
    Hm, ga harus juga sih mba. Hehe. Cuma kalau mau baca buku Where She Went mending baca If I Stay dulu :D

    @jessica
    Hm, memang ada kemiripan mba, cuma ga berani komentar ah :P

    BalasHapus
  19. Banyak yang kasih rekomen tentang novel ini ya... Aku jadi penasaran.
    Aku suka banget tuh covernya, tapi mau beli ragu-ragu mulu. Mau minjem temen, eh bukunya dia entah dimana #gamodal xp

    Tapi jadi penasaran dehh...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Keke, pinjem bukuku aja mba, mau?

      Hapus
  20. Setuju. Saya juga tertarik nih tapi belum kesampaian buat beli. Nanti deh kumpul-kumpul dulu. Lumayan buat dimasukin buy list

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe, seneng deh kalau reviewku bisa bikin orang tertarik bacanya

      Hapus
  21. Baru proses baca buku ini :3
    Masih di awal-awal sih, jadi belum dapet feel ke buku ini, masih datar :D
    Yah, semoga setelah baca kelanjutannya :p
    Btw, setelah keluarga Mia ngalamin kecelakaan aku punya satu pertanyaan. Kok Mia enggak nangis sih orangtuanya meninggal? :3 Atau emang kalo enggak dalam wujud manusia enggak bisa nangis? :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hm, kayaknya mia nangis sih. Tapi aku uda lupa soalnya uda lama bacanya haha..
      Ayo baca sebelum filmnya keluar

      Hapus
  22. Mau nyoba buku ini ah, sebelum filmnya muncul :3

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya lhooo... aku malah baru tahu kalo filmnya akan release!!

      Hapus
  23. sedih ih... seri ini :'(
    ehbtw, seri ini cuma dua buku aja kah, mba?

    BalasHapus
  24. aaaa... aku pengen buku ini :'( makasih ya kak reviewnya bener2 menarik dan bikin penasaran!
    :)) kayaknya keren banget ya bukunya sampe ngasih 4 bintang :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa, sama-sama. Uda nonton filmnya belum? Aku belum nih, jadi penasaran bagus kayak bukunya ga yaaa... *sorry malah curcol

      Hapus
  25. Pas baca buku ini aku ga bisa stop karena pengen tahu endingnya bagaimana, walaupu semua terjawab di where she went, tp di buku pertama ink menurutku lebih bagus... emotion nya dapet banget.. oh ya filmnya jg suka banget kak... musti nonton filmnya.. chloe Moritz nya pas banget jadi si Mia :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Setujuuuu, aku juga lebih suka If I Stay daripada Where She Went.
      Kyaaa, aku jadi makin pengen nonton filmnya nih >.<

      Hapus
  26. emang udah difilmkan kak ? #kudet -___-))">

    BalasHapus
  27. Cover yang terbaru lebih keren, kak. Kalo dijejerin sama seri yang kedua "Where She Went" jadinya nyambung gitu. Keren :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku uda liat cover barunyaa.. duh jadi pengen koleksi. Hahaha

      Hapus
  28. Pengin nonton sama baca bukunya :D Coba nih kak liat trailernya di yutub keyeeen :D Gimana kelanjutan kisahnya Mia? =) Aku yang Gayle Forman baru punya Just One Day :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Udah nonton trailernyaa.. udah punya filmnya jg tapi blm nonton niiih, katanya filmnya mengecewakan..

      Kelanjutan kisahnya Mia ada di buku Where She Went ^^

      Hapus
  29. aku kurang suka sama If I Stay, mungkin akan lebih suka Where She Went yang perspektifnya Adam dan settingnya setelah kejadian kecelakaan itu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hu um... mungkin karena sesama cowok jadi bisa lebih relate dg POV Adam (cowok) ya :)

      Hapus
  30. katanya buku ini bikin nangis, benar kak ?

    BalasHapus
  31. kapan keluarnya film where she went kak ?

    BalasHapus
    Balasan
    1. I honestly don't know about that :-|

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...