Jumat, 20 April 2012

Test Pack + Giveaway

Penulis: Ninit Yunita
Penerbit: Gagas Media
Tahun: Agustus 2010 
Hlm: 202


Tata sudah menikah selama 7 tahun tapi belum juga dikaruniai anak. Segala macam cara sudah mereka coba, mulai dari mengatur pola makan hingga mengatur posisi berhubungan yang mitosnya bisa bikin cepat hamil. Rahmat sebagai suami tentu mengerti betapa besar keinginan Tata memiliki anak, jadi sebisa mungkin ia memberikan dukungannya untuk Tata.

Too perfect to be true, si Tata ini beruntung banget punya suami yang care dan selalu ngedukung dia apapun yang terjadi, terutama saat Tata moody banget karena testpacknya lagi-lagi menunjukkan hasil negatif. They love each other so much.

Prahara rumah tangga dalam buku ini seputar keinginan keluarga kecil Tata-Rahmat untuk segera memiliki anak yang mereka idam-idamkan. Tapi bagaimana kalau ternyata si bayi kecil yang diimpikan tak kunjung hadir jua setelah 7 tahun menikah? 

Dengan karakter-karakter yang lovable dan celetukan-celetukan lucu bertebaran di setiap halaman bikin enjoy bacanya. Buku ini cocok buat mereka yang masih single maupun uda married karena di jamin kita pasti terhibur  dengan gaya bercerita Ninit Yunita yang santai dan kocak. Selain itu yang terpenting pesan moralnya dapet. 



So, siapa mau buku Test Pack dari Ninit Yunita ini? Saya punya 1 copy buku 2nd dengan kondisi 80% (karena lupa ga disampul jadi ga clingblingbling lagi). Tapi yang istimewa adalah buku ini ada tanda-tangannya Ninit Yunita lho~

Yang berminat, langsung isi Rafflecopter dibawah ini. 


CLOSED!!
Congratulation 
Rusydina Tamimi
(Pemenang harap segera konfirmasi dalam waktu 2x24 jam jika tidak akan dipilih pemenang baru.)





Yay, glad you like it ^^



  • Sign in: masukkan email atau username facebook kamu
  • Wajib isi nama dan identitas yang bisa di hubungi
  • Wajib meninggalkan komentar
  • Lainnya Optional (subscribe email, follow GFC, tweet giveaway) 
  • Semakin banyak mengisi entry, maka kesempatan menang semakin besar
  • Giveaway berlangsung tanggal 20-04-2012 pukul 12.00 WIB s/d 29-04-2012 pukul 12.00 WIB
  • Pemenang akan diumumkan tanggal 29 April 2012
  • Saya akan mengecek seluruh entry dan entry yg tidak valid akan dianggap gugur
  • Goodluck (^________^)



  • a Rafflecopter giveaway

    28 komentar:

    1. wah klo ttg ibu gak akan pernah abs untk d ceritain, mulai dr suka, suka, bahagia, haru, bakal kita rasain klo udh brsama ibu.
      klo aku, pengalaman yg paling berkesan sm ibuku adalah d setia saat aku bersama dgn dy, yg arti ny setiap hari, hari-hari yg aku lalui sm ibuku itu gak akan prnah bisa trgntikan sm apapun dan kapan pun, trmsuk smpe aku punya keluarga sndri nnti. huaaaaaaa, mulai emosional deh klo udh ngbhas ttg ibu T.T

      BalasHapus
    2. ada dua cerita ibu-ibu yang paling berkesan buat saya,
      1. saat-saat yang paling berkesan bersama mamah saya ketika kita sharing masalah apapun yang sedang dirasakan. sharing berdua. ya hanya berdua. She is democratic mother. She is the best adviser for me. she does'nt judge me if I did a mistake anymore.tapi dia selalu mengajarkan hubungan sebab akibat dari satu perbuatan. akhirnya keputusan selalu ada di tangan saya.
      2, hal yang paling mengesankan sama ibu-ibu PKK ketika KKN. kita nyari anak kecil supaya mereka mau masuk PAUD terdekat.berhubung wilayah KKN saya termasuk daerah terpencil dan masyarakatnya menengah ke bawah (pelosok cirebon) butuh perjuangan yang besar dalam menjalani dan meyakinkan ibu-ibu yang ada di sana. pemukiman dari satu RW ke RW sangatlah jauh, hampir 2 km. tidak ada transportasi. kita harus jalan menyusuri pohon-pohon tebu. sementara kita mahasiswa KKN sudah cape menempuh perjalanan yang melelahkan, namun ibu-ibu PKK yang bersama kami masih bersemangat untuk mensuksekan program kkn kami.
      I think they (my mother and ibu-ibu PKK) are super woman like Kartini.
      Thanks..
      happy birthday BBI... :)

      BalasHapus
    3. aku sayang ibuku, yang sudah mau menangis ketika aku dalam duka, tersenyum ketika aku bahagia dan selalu mendoakan aku selalu dalam setiap sholatnya

      BalasHapus
    4. berasa banget kehilangan si mamah pas pindah ke balikpapan... tambah sadar selama ini gw manja banget yah #tepokjidatsendiri

      mo cerita bu RT boleh? :))
      jadi yah, di rumah yg aku kontrak di balikpapan ini Ibu ma pak RT-nya kompak banget... si Ibu RT ini rajin bikin kegiatan... terutama urusan bersih2... kerja bakti bisa dua minggu sekali.. sampe lama2 aku ma suami bosen dan suka merencanakan kabur, keluar rumah pagi2 banget buat ngehindarin kerjabakti... hehehhe dasar suami ma istri sama2 pemalas hihihi... sebenernya sih yg paling utama bikin males itu bukan kerja baktinya, tampi embel2 ngegossip dan ngomongin orang itu yg bikin males #alesan
      itu yah bu rt ma pak rt kompak banget, kalo ada seminar atau apapun di luar kota pak rt ga mo pergi kalo ga boleh bawa istri :))
      eh ada satu lagi yg bikin terkejut pas pindah sini, jadi yah, pas awal2 pindah n belum dpt tukang potong rumput, otomatis halam depan rumputnya udah tinggi.. dan suatu minggu pagi yang tenang, tiba2 terdengar suara mesin potong rumput.. semakin lama semakin dekat.. dekat.. dan ternyata Pak RT motongin rumput dihalaman gw #tepokjidat gw ma laki gw ngumpet ga mo keluar rumah.. maluuuuuuuuu euuuuuuuuuuuuyyyyy #ngakakgugulingan
      eh ini kok jadi ceritanya sepaket yah ibu ma pak rt... ga apa2 deh ya, udah terlanjur nulis :D

      BalasHapus
    5. ibuku dong, mulai dari masak, njahit, motong rambut, sampe benerin lampu, naik2 tangga, super pokoknya :)

      BalasHapus
    6. kakaak, aku pengen ikutan. tapi kok ga bisa isi rafflecopternya ya? :(

      BalasHapus
    7. Kalo tentang ibu saya, ga pernah ada habisnya pengalaman saya dengan beliau. Mulai dari sekadar ngobrol pas malem sebelom tidur, ngobrolin infotainment yang kadang infonya ga mutu *ups*, dst.

      Kalo ditanya yang berkesan sih... Pas saatnya girls' day out ala saya dan ibu saya dimana kami seharian keliling mal atau pusat makanan untuk jalan-jalan dan shopping gila-gilaan! Sepatu, baju, apapun... (dan pastinya buku ikut dong). Kadang cuma megang barang yang dijual, terus diliat-liat, terus dibalikin lagi pas liat harganya yang... :D

      Cuma duduk-duduk pas sore hari sama ibu saya jg buat saya sih seru. Tentang gimana kegiatan hari ini, sekadar sharing aja. Cerita pengalaman dan siapa tau ada hikmahnya.

      Yah, kapanpun dan apapun itu pasti bakal seru selama ibu dan anaknya ngobrol from heart to heart kan? :)

      BalasHapus
    8. Boleh cerita tentang ibu2 yang ngga dikenal nggak mbak? Hahaha

      Gini ceritanya, Ibuku ada acara baksos khitan massal dan membawaku turut serta. Beliau memang aktif sbg dokter yang sering 'jalan2' menelusuri rimba kebun PTPN buat khitanan masal. Well aku direkrut jadi seksi pengobatan. Jadi aku yang mbungkusin, ngasih resep, dll.

      Ceritanya ada Ibu2 yang anaknya lagi dikhitan, dan anaknya itu tereak2 gajelas.. Ibunya malah ikutan tereak2 gajelas. (bukannya nenangin, tapi ikut panik) Hahaha.. Jadinya aku didepan ngasih obat juga sambil ditanya2in ini dan itu.. (sambil ngempet ketawa) hahaha...

      BalasHapus
    9. Nah. Saya cerita tentang Ibu Mertua ya.
      Ibu mertua saya itu garis mukanya keras, nyeremin gitu lah waktu pertama ketemu (sebelum nikah). setelah nikah Sampe aku hamil pun rasanya masih agak takut gitu sama beliau. Padahal ibu baik dan perhatian, cuman memang aku aja yg takut membuka komunikasi baik dengan ibu.

      Setelah anakku lahir, ada suatu kejadian yang aku inget. Jadi waktu itu anakku rewel tiap malem, menyebabkan emak bapaknya ngantuk bukan main waktu pagi hari pas main ke rumah mertua. Nah, waktu ibu bilang gini "Tidur aja sana, biar anakmu saya yang njaga." Duh rasanya seneng banget. itu momen pertama yang akhirnya mendekatkan aku sama Ibu mertua. :D

      BalasHapus
    10. Ibu ya??? Duh... bagiku si mama di rumah ibu yang paling hebat sedunia dan baru ngerasa kangen ma mama setelah merantau jauh gini... Saking kangennya sama mama, tiap jelang jam-jam si mama biasa nelpon pasti hp + headset udah standby dan ngatur posisi yang enak buat jawab telpon, dan klo mama nggak nelpon kecewa gitu deh... mau nelpon balik si mama nggak pernah ngasih, karena di Indonesia Timur nggak ada paket telpon murah, jadi kata mama berat di pulsaku nanti...

      dan senengnya si mama tadi baru nelpon, nanya kapan pulang... Duh... kirain si mama udah lupa klo ada satu anak perempuannya yang merantau ke Indonesia Timur...

      BalasHapus
    11. Banyak sekali momen yang tak terlupakan dengan ibu tersayang :')

      slh 1 momen yang tak terlupakan saat dukungan mami pas aku mau SNMPTN :D
      mami rela jemput jam 9malam ditempat les,selalu beri aku dukungan agar tetap semangat jalanin tes nya :)

      pokoknya mami itu yang terbaik , cinta kasihnya sangat tulus :)
      wanita terkuat yang aku miliki ^^

      BalasHapus
    12. yang paling berkesan ketika aku curhat ttg pacar2ku ke mamaku :D
      mama selalu aja ngasih pendapat gimana dia, dan gimana sebaiknya aku. aku suka waktu curhat ke mama. yah saat2 seperti itu yang paling aku kangenin.

      :')

      BalasHapus
    13. Dalam rangka bulan Kartini, ayo ceritakan singkat pengalaman berkesan kamu bersama Ibu (boleh Bu RT, Bu guru, Bu Lurah, Ibu-ibu tetangga, dll) pada kolom komentar XD


      Paling berkesan itu waktu Ibu mengantarkanku ke Jakarta sewaktu aku diminta hadir pada sebuah acara yang lombanya aku menangkan. padahal kalau dihitung ulang, aku dan Ibu baru akan sampai di kota kami sehari sebelum ujian disertasi yang membuat beliau stress lima tahun terakhir!

      tapi beliau lebih mementingkan aku sebagai putrinya, dan memilih belajar SKS seperti anak SMA. hehe. I love my mom so much.

      BalasHapus
    14. Pengalaman paling aku ingat bersama ibu adalah waktu pengumuman SNMPTN kemarin. Ibuku (yang biasa aku panggil Bunda) berharap aku bisa masuk di salah satu PTN jurusan arsitektur. Beliau (dan Papa tentu saja) yang selalu mendoakan kelulusanku. Yang membuat berkesan, sejak dua hari menjelang pengumuman aku menangis terus tidak berhenti karena takut mengecewakan Beliau. Beliau yang berharap besar pada putrinya ini juga menangis dan berkata, "kalaupun kamu tidak diterima di situ, masih ada banyak jalan lain. Kita usaha bersama," padahal aku tau besarnya usaha Beliau mendoakan aku yang seringkali malas-malasan. Dan alhamdulillah aku diterima di universitas itu. Berkat doa Ibu tentu saja. Saat aku diterima, kami menangis bersama sambil berpelukan. Mengingatnya saja membuatku merasa betapa besar cinta Ibuku.

      BalasHapus
    15. My mom is a superwoman! Mamaku selalu ada ketika aku senang dan sedih, segalanya aku ceritakan pada Beliau, gak ada yg aku rahasiain dari mamaku, karena mamaku selalu bisa memberiku pendapat2 yg terbaik untukku. Beliau selalu memberiku support di saat aku mulai berpikir kalo aku gak bisa melakukan suatu hal. Mamaku selalu tau cara membuatku kembali bangkit dan terus berusaha menggapai cita2-ku. Yg paling membuatku berkesan adlh ketika mamaku yg selalu sabar menghadapiku pada saat2 mendekati tes universitas, di saat aku hampir putus asa dan menyerah, Beliau selalu ada menemaniku. Dan yg membuatku sangat senang adlh ketika mamaku mendapat kabar kalo aku berhasil masuk jurusan terfavorit di PTN, mamaku senangnya bukan main. Aku bahagia sekali bisa membuat mamaku tersenyum bahagia dan bangga padaku, dan sekarang tugasku adlh melengkapi kebahagiaannya dengan tekun menuntut ilmu spy bisa lulus tepat waktu dan menjadi seorang professional dalam menjalani profesiku kelak. Trims :)

      BalasHapus
    16. Beberapa hari lalu saat saya sedang mengerjakan tugas tentang 'Kartini Modern' diwarung nasi uduk, ibu penjual nasi uduknya bercerita kepada saya, bagaimana ia ingin menyekolahkan anaknya tinggi-tinggi, ia tidak merasa lelah atau keberatan harus bangun jam 1 malam untuk persiapkan dagangannya. Menurut saya ibu itu sudah sukses, karena kedua anaknya kini sudah kuliah sementara yang satu lagi masih SMA, anaknya yang tertua bahkan mendalami bidang fotografi, tapi beliau belum puas. Katanya kalau anaknya belum lulus kuliah dan belum sukses, beliau belum berhasil.. Cerita ibu penjual nasi uduk itu sangat berkesan bagi saya, beliau tidak hanya memberikan cerita namun juga pesan yang akan selalu tersimpan dihati saya. Saya jadi ingat ibu saya, ibu saya adalah orang yang luar biasa kuat. Berjuang sendiri menjadi sosok-sosok yang anak-anaknya inginkan.

      BalasHapus
    17. Ibu...
      Waktu itu aku mengalami kecelakaan. Dan ibuku memelukku sambil menangis.

      Oh, itu bikin nyesek -__________-

      BalasHapus
    18. Aaaah...jadi inget sinopsisku tentang test pack ini :D
      http://rindrianie.wordpress.com/2011/04/15/test-pack/

      BalasHapus
    19. mama nggak pernah ngeluh waktu nemenin aku ke toko buku, selama apa pun! padahal mamaku nggak suka baca buku :)

      BalasHapus
    20. kenanganku sama Ibu ada di sini :) http://mabokbaca.tumblr.com/post/13164891432/letter-to-mom

      BalasHapus
    21. kenangan yang paling membekas itu apa yaaa, pas aku kena gejala DBD sama tipus. mama panik banget dan meskipun harus ke toko pasti selalu nelpon pas makan siang, disuruh makan sedikit aja walopun ga laper, disuruh minum jus jambu (yang buavita kotakan banyakkkk banget, masih inget dan mau mual rasanya kalo nyium baunya). trus pas demem, aku ga bisa bangun sama sekali, mama bawain nasi ke kamar (dan mama paling ga suka anak-anaknya bawa makanan ke kamar) tapi mama bela-belain bawain ke tempat tidurku karena ga bisa bangun sama sekali, minum obat juga, disuapin. hehehe. walaupun diikuti ocehan karena aku kurang minumlah, ga bisa jaga kesehatan, aku tahu mama khawatir dan sayang sama aku. hehe. sekian aja ya.

      BalasHapus
    22. pengalaman berkesan pas waktu hari kartini aku sama mama adalah pas disekolah ada kegiatan lomba kartini. salah satu lombanya adalah menghias kue.nah, abis pulang sekolah, kan kuenya dibawa masing-masing tuh, aku kasih ke mama deh.. biarpun jelek dan gak enak, tapi mama tetep nerima hadiah dari aku, mama bilang "mama gak liat dari mahal atau murahnya, enak atau enggaknya, ataupun bagus atau enggaknya kue ini..yang penting kamu ngasihnya tulus" terharu banget sama ucapan mama. aku sayang mama :)

      BalasHapus
    23. Rafflecopter nya kok nggak ada Oky? :)

      Ok, Ibu. Ibu adalah orang terdekatku. Pengalaman berkesan tentu banyak, tapi salah satu nasihat Ibu yang nggak pernah aku lupa ketika aku memulai karir sebagai guru. Waktu itu aku sedang menceritakan salah satu temanku yang sulit berbagi ilmu. Ibu bilang gini "Kalau kamu memutuskan menjadi guru, yang harus kamu ingat adalah jangan pelit berbagi ilmu. Jangan takut habis karena Tuhan akan selalu menambahnya jika kamupun mengamalkannya."

      Wah, aku selalu ingat nasihat itu. Pokoknya i love my mom sooo muchh..muchh :)

      BalasHapus
    24. wa alhamdulillah :D
      makasihh banyaak :))

      BalasHapus
    25. baguus banget, jadi ngebuat kita mbayangin kalo kita yang ada di posisi itu, will we still love our husband???:))

      BalasHapus
    26. akhirnya aku baca juga novel ini.. ada beberapa hal yang bagiku kadang jadi terkesan sinetron bgt. hahahaha tapi secara keseluruhan asik kog, lebih asik baca novelnya ketimbang liat filmnya. rasanya agak mengecewakan pas liat filmnya. hehehe

      BalasHapus

    Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...