Kamis, 25 April 2013

Close Up Interview : Truly Rudiono, Seorang Blogger Buku Indonesia



Pertama kali mendengar konsep Close-Up Interview dari Mia @ Mia Membaca saya langsung excited, nggak sabar ingin segera memulainya. Thanks for this brilliant idea

Mau tahu apa itu Close-Up Interview? Baca disini.

Anyway, saya pun rupanya mendapat target sasaran, yaitu Mba Truly. Saya pun deg-degan, bingung mau tanya apa ya ke Mba Truly. Beberapa hari setelah dapat nama target saya sudah menyusun bermacam-macam pertanyaan keren nan mendetil. 

Tapi karena nervous saya menunda-nunda. Alasannya lagi UTS. Tapi begitu waktunya mewawancarai saya malah blank, hilang sudah pertanyaan yang uda saya susun dalam kepala. *eaa, ngeles* #plakk

Nah, jadilah saya mepet-mepet deadline (itu pun masih belum sadar kalo waktu sudah menipis) baru bisa mengirimkan pertanyaan via email. Nah, berikut ini pertanyaan cemen yang saya tujukan kepada Mba Truly.

Biar keliatan serius dikit, saya tentunya melemparkan pertanyaan-pertanyaan standar dulu lah ya, buat pemanasan.
Q (Question, of course from me)
A (Answer from mba Truly)
Me: side note

Q: Sejak kapan suka membaca? Apa yang selalu bikin mba Truly tertarik dengan buku?

A: Sebenarnya dari kecil sih. Mungkin karena dulu alm papa suka banget baca. Buku paling menawan saat kecil itu Tintin. Kebetulan sebelum masuk sekolah aku sudah tahu huruf. Walau sedikit, rasanya happy aja bisa mengerti bacaan dari majalah bobo atau buku yang selama ini cuma aku lihat gambarnya. 

Saat semua anak les membaca, aku les yg lain. Guru SD Ku sampai sekarang masih ingat aku yang paling pintar membaca katanya. Makanya saat les aku harus dikasih bacaan yang lain biar teman-teman enggak nyontek.

Q: Genre buku yang disuka apa aja? Kenapa?

A: Waktu kecil sampai kuliah hobi banget baca kisah petualangan, detektif. Makin gede ditambah kisah fantasi. Sebenarnya apa saja asal bukan roman galau ala Dion @ Baca Biar Beken. Semangat aja baca petualangan, adernalin seakan terpacu. Baca kisah detektif bikin kita makin pintar menelaah banyak hal, memperhatikan hal-hal kecil. Baca kisah fantasi bikin makin kreatif berlogika.

Q: Di keluarga siapa aja yg suka buku? Bisa tolong disertakan foto lemari bukunya mba? Haha, aku diceritain mas Dion @ Baca Biar Beken katanya mba Truly punya ruangan khusus penuh buku.

A: Semua pada dasarnya suka. Tp yg jelas koleksi buku ya aku dan adikku yang bungsu, dia koleksi  komik dan cergam. Foto ada di FB ku

Me: Saya masih belum berhasil nemu fotonya. Ada yang bisa bantuin? Heheh

Q: Bagaimana rasanya kerja di bidang yang selalu dekat dengan buku, mba? Bisa tolong diceritakan bagaimana kok bisa berkecimpung di dunia buku, apalagi sekarang bekerja di Perpustakaan UI, idealismenya apa?

A: Menyenangkan!

Kalau baca ulasanku di Aku dan Buku Sastra Pawon tergambar kenapa aku sampai pindah ke perpustakaan. Senang aja mencium bau apek buku, menyentuh debu di sana.

Me: Here you go link to related post Aku dan Buku

Q: Bisa tolong diceritakan awal mulanya ngeblog di trulyrudiono.blogspot.com ?

A: Biasanya aku nggak pernah suka ikutan lomba berhadiah buku. Suatu saat menang. Buat ucapan terima kasih aku buat review. Eh jadi dikirimi lagi. Sejak itu jadi hobi bikin review. 

Blog karena desakan teman-teman penerbit. Yang buat juga anakku, maklum emak gaptek

Q: Biasanya ciri khas/ ramuan ngereview ala mba Truly itu bagaimana?

A: Biasanya reviewku selalu dibuka dengan kalimat yang menurutku paling HEBOH, BERKESAN, NENDANG dari buku itu. Review selain timbangan buku harus memuat tambahan informasi.

Q: Bisa tolong diceritakan soal grandnie dan sang cucu kesayangan yang terkadang ikut muncul diulasan review blog? Itu terinspirasi dari siapa sebenarnya?

A: Itu impianku di masa depan. Punya cucu tersayang, jenis kelamin apa aja. Punya perpustakaan canggih dibiayai oleh anak tunggalku. Belakangan, sosok belahan jiwaku masuk sebagai tokoh eyang. Tadinya kan enggak ada. 

Rahasia, sis, kalau yang ngerti ini menjawab apa hubunganku dengan Bonmedo Tambunan, he he he.

Me: Aaaah~ aku KEPO nih. #plakk


Q: Sebulan biasa dapat berapa buntelan mba? Biasanya dari penerbit mana aja?

A: Tergantung, Sis. Semakin rajin aku bikin review, semakin banyak buku yang mendarat. Tahun ini aku mulai membatasi. Sedikit review yang berbobot dari pada review sekadarnya tapi jumlahnya banyak. Pernah dalam 1 hari aku ngebut bikin 2 review. Bisa sih tapi kurang merasa puas.

Kalo timbunan sudah menggunung, penebusan dosanya yah itu buat review singkat dalam 1 paragraf. Tapi dalam 1 review ada 2-3 buku.

Q: Biasanya standar policy / disclosure dari mba Truly yang diberikan kepada penerbit yang minta buku mereka di review apa aja?

A: FUN

Aku akan bikin review versiku, menurutku, gayaku tak ada campur tangan penerbit. Pesan sponsor sekadarnya OK. Tapi kalo harus begini-begitu, enggak aja deh. Paling pesan sponsor ke penerbit kapan-kapan nodong buat kuis yah!

Q: Trus kalau buku yang nggak disuka dari penerbit bagaimana, mba? Apakah bukunya dikembalikan?

A: Enggak sih, aku berusaha mereview buku yang dikirim.

Kalo enggak bisa, aku akan berikan ke siapa yang bisa bantu, nanti aku kirimkan ke mereka. Lalu aku kasih tahu penerbitnya buku itu di review oleh si X

Q: Kalau dapat review pesanan biasanya dapat reward apa dari penerbit? Pernah menerima review pesanan yang berbayar dan wajib promosiin bukunya habis-habisan ga? Tolong ceritain dong ya mba utk pembelajaran bg BBIers lainnya

A: Pernah sih aku diminta promosikan sebuah buku. Karena memang bagus akunya sih happy-happy aja. Nggak dibayar, cuma dapat kaos sama beberapa buku buat kuis, plus bisa merokemendasikan teman buat dapat buku ini.

Review yang dibayar biasanya kalau di kantor lamaku ada yang nerbitin buku. Maklum buku akademis perlulah di cuap-cuapin. Rada bertentangan dengan hati nurani kalau yang gini.

Pengalaman buruk

Gara-gara komentar nggak nyaman tentang terjemahan, salah satu penerbit marah-marah. Dia bahkan bilang nyesel ngirim buku ke aku. Kalo gitu lebih baik nggak usah komentar aja. 

Langsung buku aku balikin. Sejak itu enggak bakalan mau baca buku terbitan penerbit itu. Apa lagi beli. Soalnya berprinsip kalo baca harus ada komentar di GRI. Rugi amat aku komentarin buku dia. Konon gara-gara itu ada 2-3 temanku yang juga mengembalikan buku kiriman penerbit itu.

TRIVIA

  1. Kebiasaan buruk saat membaca? Sambil makan-minum atau pas lagi di jalan. Bisa ketumpahan makanan, minuman ataur kena lisptik saat kendaraan ngerem mendadak
  2. Tempat favorit saat baca buku? kasur
  3. Jam-jam aneh saat baca buku kapan aja? After ½ malam gara-gara nggak bisa bobok
  4. Apa yang menginspirasimu untuk merekomendasikan suatu buku? Jika 1 bab pertama membuatku terbuai pasti kisahnya bagus dan layak dibagikan.
  5. Cemilan/minuman favorit untuk menemani membaca? Teh manis hangat, teh merek P. Softdrink merek C
  6. Genre buku apa yang biasanya di bawa pas liburan? Biasanya buku yang tertunda dibaca dalam waktu lama apapun genrenya. Soalnya di tempat liburan adanya kan buku itu mau nggak mau harus dibaca. Kecuali disana ada toko buku, batal deh nuntasin PR
  7. Biasanya apa yg paling bikin mba terganggu pas baca buku? Ada yang maksa ngajak ngobrol
  8. Apa hal-hal yang bikin mba berhenti baca ketika baru setengah buku yang selesai? Ceritanya tulalit banget!




Wow, keren! 

Terima kasih ya Mba Truly sudah mau meluangkan waktu untuk berbagi pengalaman tentang buku. Saya jadi merasa mengenal lebih dekat nih dibandingkan beberapa bulan yang lalu saat kita kopdar di Yogyakarta dan belanja bareng di D. Haha.

Beberapa pelajaran yang bisa saya petik dari hasil Close-Up Interview bersama Mba Truly.
  • Blogger buku harus punya prinsip
  • Blogger buku harus punya karakteristik khas masing-masing
  • Makin rajin mereview, makin banyak buntelan yang akan datang padamu (touche!)
Saya harap teman-teman Blogger Buku lainnya juga bisa merasa lebih mengenal Mba Truly ya dari hasil CUI diatas. Dan mulai sekarang jangan sungkan untuk saling menyapa.

Pengen mengenal BBIers lebih dekat? Silakan mampir ke Close Up Interview BBIers lainnya DISINI 



PS: Posting Bareng dalam rangka Blogger Buku Indonesia 2nd Anniversary
PS: Ada yg penasaran sama hasil Close-Up Interview bersama saya *ya kali ada gitu yg penasaran*? Mampir aja ke Dyta @ Fingerprint Tale

41 komentar:

  1. Aku suka dengan gaya mereview mbak Truly. Terima kasih ya,ky.. pertanyaan titipanku ditanyakan ke mbak Truly :D *wink*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, iya mba sama-sama. Makasih juga uda dikasih ide. Kemarin bingung mau tanya apa ke mba Truly :P

      Hapus
  2. aku juga penasaran nih hubungannya sama Bonmedo Tambunan :))

    kayaknya aku tahu deh penerbit yg diblacklist mbak Truly :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. DM dong mba, aku juga kepo nih soalnya :P

      Hapus
  3. Kereeeen. Kapan ya saya dapet buntelan dari penerbit? *ngarep*

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, ayo yg rajin review biar makin bny dpt buntelan :D

      Hapus
  4. Cool ♫♪♫( ´▽`)

    Iya, sama, ak juga pas waktu mewawancarai jadi blank ╮(^▽^)╭

    BalasHapus
    Balasan
    1. Lah, mba ira, usernamenya bikin panling =))

      Hihi, beneran blank juga mba? Tak pikir aku dhewe mba :P

      Hapus
    2. Upps, sorry :D
      Soalnya mau comment pakai account wordpress ak, ntah knp selalu gagal. Trus coba2 kasih comment via open id, eh ternyata langsung ke publish ;)

      He3x, iya blank juga. Persis kaya kamu, semangat banget nyusun pertanyaan pada awalnya, tp pas interviewnya jd nervous and blank :D

      Hapus
    3. Hehe, jatuhnya malah nanyain hal2 cemen kyk aku juga ga mba? padahal niatnya uda mau kepo dan ganas kayak wartawan inpotainmen gitu *halah*

      Hapus
  5. Tau tau! penerbit mana yang bukunya dibalikin Mbak Truly :P #komentargakpenting

    Pengalamanku kontak dengan Mbak Truly adalah pas minjem buku. Gile! Malah disuruh pinjem buku yang banyak biar bisa dikirim via pos, lebih murah ongkirnya. Selain itu, juga Mbak yang satu ini baik banget kalau dititipin beli buku, sampe rela nelepon buat ngasih info buku2 mana aja yang murah #menjura

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaah, pas mba Truly ke Jogja kemarin aku di kasih buku hardcover eng edition tebel bgt coba *yg sampe skg masih blm kubaca* #plakk

      Hapus
  6. yang mewawancara dan yang diwawancara keren :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Makasih mba Nan, hehe. Itu karena yg di wawancara keren bgt jadinya saya sok-sok gitu *halah*

      Hapus
  7. Eh, jadi ada penerbit yang marah ya mbak dikomentari jujur gitu. Sama, aku juga suka gaya reviewnya mbak Truly. Pernah dapat buntelan dari mbak Truly juga, hehe :D

    BalasHapus
  8. Aku suka review-reviewnya Mbak Truly, pasti dapet info tambahan. Dan yes, setuju Mbak Truly emang baik banget. Aku pertama kali ketemu langsung dikasih buku! :D

    BalasHapus
  9. Kayaknya tau deh penerbit yg bikin Mbk Truly jengkel :P
    *yg skrg bnyak nerbitin hisrom itu bukan? #eh #kode

    BalasHapus
  10. hi hi hi thx all
    AKu ngakak sendiri soalnya aku bikin pertanyaan juga terinspirasi dari Okky

    Penerbit YANG ITU konon sudah berganti kepemilikan tapi tetap aja sok jual mahal aku he he he

    Sebenarnya aku cuman membayangkan jika aku ketemu sesama penggemar buku pasti happy aja dapat hadiah buku or sesuatu yang berhub dengan buku. Plus alasan cuci gudang stok he he he

    LOVE U ALL

    BalasHapus
  11. contoh buku tulalit apa, ya... dududududu....

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, apa yaa~ mungkin mirip2 MD ituh

      Hapus
  12. Emang penerbitnya apa sih.. Penasaran

    BalasHapus
  13. Aku kepo beraaat soal B Tambunan :D kalo soal penerbit kayaknya tau dehh mba trul pernah cerita heuehehe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama. Ada apa dg B. Tambunan nih? I really have no idea

      Hapus
  14. Huahaha, itu lucu yang pas kendaraan ngerem, bukunya kena lipstik :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah ngalamin juga ya Dyta?

      Hapus
    2. aku nda pernah pakai lipstik... :'(

      Hapus
  15. di perpus UI, mba truly bisa ditemui di mana? di lantai berapa?
    *interview lanjutan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Mantab nih ada yg mau berkunjung.. ntar kalo pulangnya bawa buntelan jgn lupa bagi2 ya

      Hapus
  16. Aku paling suka review Mbak Truly kalo ada grandnie dan cucu-nya itu. Si cucu menggemaskan banget.

    Penerbitnya apa sih? Penasaraaannnn :))

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya aku juga suka kalo ada grandnie sama cucunya itu.. :D:D

      Itu loh mba, yg cluenya penerbit hisrom

      Hapus
  17. iya curious ama the publisher, hehehe

    BalasHapus
  18. Wah, pengalaman dengan penerbitnya menarik2 hehe... sampe ada penerbit bilang nyesel karena ga suka terjemahannya dibilang jelek... Ya, ampyun...

    BalasHapus
  19. Ya, ya, ya...Saya mengerti di mana indahnya aroma buku tua. Beneran..Memang rasanya gimana gitu..kadang ada yg aroma beras kencur, lho..
    Btw salam kenal, ya Sodara Truly

    BalasHapus
  20. Widiiiih kayaknya aku jiper juga ky kalo diminta wawancara mba truly.. Hihihi..

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...