Rabu, 10 April 2013

OpenTrolley: Beli Buku Impor


Pernah nggak ngalamin masa lagi gemes pengen baca buku terbaru pengarang favorit tapi bukunya nggak diterbitin atau dijual di Indonesia? 

Atau sudah nggak sabar pengen baca lanjutan buku berseri eh tapi ternyata harus nunggu terjemahannya dulu? 

Well, saya sering. Terutama biasanya buku genre Fantasi dan beberapa genre lain yang jarang ditemukan di toko buku impor macam Periplus sekalipun.

Alternatifnya tentu saja ke toko buku online luar semacam Amazon dan The Book Depository. Sayangnya di Amazon saya kehalang masalah pembayaran yang pake paypal ituh, hiks. Biasanya saya beli di The Book Depository (TBD) selain harganya lebih murah sudah gratis ongkos pula.

Nah, di Indonesia sendiri saya paling demen belanja pritilan via online. Maksudnya pritilan disini tuh saya sering beli satu-dua buku tiap dua minggu sekali via online. Kalau mau borongan sih saya biasa ngacir ke TogaMas, Gramedia atau pas ada pameran. Untungnya sekarang saya sukses puasa jadi jarang tergoda sama diskon-diskon menjebak itu.

Bulan Maret kemarin saya dapat voucher sebesar Rp50.000 dan gratis ongkos kirim untuk dibelanjakan di OpenTrolley

Saya sudah lama sih punya account OpenTrolley Indonesia waktu nyari Boxset Pretty Little Liars english edition. Tapi sayang setelah saya bandingin harga ternyata masih murah kalau beli di TBD jadi saya batal belanja di OpenTrolley, hehe.

Kali ini setelah mendapat suntikan dana eaaa (maksudnya voucher) saya kembali menyambangi OpenTrolley untuk mencari-cari buku langka. Eh, sebenernya nggak langka-langka amat sih, di TBD juga ada cuma cover yang saya inginkan nggak tersedia di TBD. Rupanya di OpenTrolley malah ada lho, ya wes langsung deh saya beli 


by Charles Webb



Sebenernya saya pengen beli The Bonfire of the Vanities by Tom Wolfe tapi sayangnya karena keterbatasan dana jadi saya pilih The Graduate yang lebih murah beberapa puluh ribu. Meskipun begitu, harga The Graduate di OpenTrolley masih lebih mahal daripada TBD, hiks. Itu pun belum termasuk ongkos kirimnya. Sebagai mahasiswa saya langsung mengetatkan ikat pinggang.

Kebetulan saat itu saya pesan hari Sabtu tanggal 23 Maret dan mendapat email notifikasi bahwa pembayaran ditunggu paling lambat 3 hari kerja, kalau tidak pesanan hangus. Alamak, kalau sampai voucher Rp50.000 itu hangus mampus aja, eman-emaaan. Mau nggak mau waktu saya cuma sampai hari Selasa.

Itu pun saya segera sadar bahwa pilihan pembayaran hanya ke BCA (waktu itu via CC belum tersedia). Oh my, kapan saya sempat setor ke BCA ya, secara lokasi jauh dan jadwal saya dari pagi sampai sore full. Untungnya Senin saya bisa minta tolong nitip ke temen yang bisa transfer ke BCA via ATM Mandiri (saya juga nggak punya rek. di Mandiri). 

Oh, seandainya OpenTrolley buka rekening di BNI dan Mandiri saya nggak akan sebingung ini.

Setelah saya konfirmasi pembayaran via email, segera saya dapat notifikasi lagi. Karena saya bayarnya Senin sore via ATM Mandiri, jadi statusnya pending sampai 24 jam karena belum tercatat di BCA gitu. Tapi no problemo lah, saya sudah bayar ini yang penting. 

Akhirnya hari Selasa, 26 Maret pembayaran baru diterima pihak OpenTrolley dan saya dapat notifikasi bahwa bukunya langsung di kirim di hari yang sama dari gudang mereka di Kebun Jeruk.

Eh, ternyata di Kebun Jeruk ya gudangnya. Saya pikir di Singapura sono. Soalnya menurut status dari RPX ini mulai di kirim sejak tanggal 4 April diambil dari Kebun Jeruk gitu. Atau mungkin sebenernya jeda waktu 26 Maret - 4 April itu buku saya sedang dikirim dari Sg? IDK.


*klik untuk memperbesar gambar*

Karena menggunakan nomor pengiriman tercatat jadi jelas deh status buku pesanan saya. Bisa di cek di website RPX-nya. Total waktu pengiriman hanya 9 hari saja. Itu pun sudah terpotong Libur Paskah dan weekend. Kalau dibandingkan dengan TBD yang makan waktu pengiriman 3-4 minggu jelas OpenTrolley yang lebih mantap.

Setelah sampai ke tangan saya pun saya dibuat kagum sama pengemasan paketnya yang super duper aman. Seneng boxnya bisa disimpan buat keperluan lain, hehe.


Tapi nggak kayak temen-temen lain, saya sudah nggak ada bungkus plastiknya lho, 
langsung kardusnya aja gitu.



Lihat, ada penahan di keempat sisi biar nggak terkena guncangan. 
Super save packaging


The Graduate saya dibungkus bubble wrap. 
Lumayan bisa diletusin pas lagi bengong



Kelebihan:
  1. Pilihannya lengkap dan beragam, banyak wish-list buku yang nggak saya temukan di Periplus ada semua disini. Contohnya ada buku edisi cover yang saya suka tersedia di OpenTrolley. Bahkan buku-buku lama macam The Bonfire of the Vanities pun ada. Di TBD belum tentu mau restock cover yang ini.
  2. Ada keterangan in stock, low stock dan re-stock sekaligus jumlah copy-nya. Jadi kita bisa buruan beli kalo ternyata statusnya low-stock dan hanya tersisa 1 copy. 
  3. Ada keterangan pilihan paperback atau hardcover.
  4. Keterangan harga sudah dalam Rupiah
  5. Flat Delivery, jadi berapa pun jumlah buku yang kamu beli ongkirnya nggak bertambah
  6. Respon pelayanan cepat dan tanggap
  7. Ada nomor tercatat untuk semua pengiriman via RPX dan JNE
  8. Paling lambat 14 hari kerja buku sudah sampai
  9. Packaging super duper aman dan mewah, IMO

Kekurangan:
  1. Harga buku relatif mahal. Jujur aja, sebagai mahasiswa bagi saya memberatkan, masih murah ke TBD atau langsung ke Periplus.
  2. Metode pembayaran terbatas, hanya melalui BCA dan Credit Card. Saya nggak punya rek. BCA maupun CC, semoga kedepannya dibuka pembayaran ke rekening lainnya seperti Mandiri dan BNI.
  3. Nggak ada dashboard account pelanggan untuk mengecek status order, konfirmasi pembayaran, dll. Semua dilakukan via email. Saya pribadi sih merasa lebih nyaman kalo semuanya bisa di cek jadi satu di akun pelanggan daripada via email.
  4. Nggak ada kolom review pembeli, jadi cuma tersedia sinopsis bukunya ajah

Secara keseluruhan saya puas lah dengan servisnya. Tapi kalau untuk disuruh beli lagi disana saya mau pikir-pikir dulu. Soalnya kemahalan buat kantung. Meksipun harga mahal tapi memang setimpal dengan servisnya sih. 

Tapi tetep ajah saya pilih TBD deh biarpun pengirimannya lama, haha. Cuma kalau saya nggak nemu buku pilihan di TBD, Periplus dan Gramedia sementara lagi sakaw pengen banget itu buku, terutamacover buku terbitan yang saya mau, tanpa ragu saya pasti akan kembali ke OpenTrolley (apalagi kalo dikasih voucher belanja yg banyak, haha).

OpenTrolley jadi pilihan bagus untuk berbelanja buku impor bagi teman-teman di Indonesia yang nggak sempat belanja di toko buku impor atau memang kesulitan mencari buku impor yang diinginkan. Selain karena kemudahan pembayaran (melalui ATM lokal) juga terjaminnya pengiriman secara cepat (gudang dekat). Akhir kata, selamat berbelanja di OpenTrolley Indonesia XD

20 komentar:

  1. itu ceritanya gimana kok bisa dapat voucher?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku dapat pesan dari OpenTrolley via Goodreadas yg minta emailku gitu. Trus dikasih vouchernya via email deh~ Kayaknya lihatnya dari daftar list BBI di GR

      Hapus
  2. kemarin ngecek buku idaman di Open Trolley, harganya lebih mahal dari bookdep... :D
    jadi mending ke bookdep dulu aja... #eh #runrunsmall

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, iya. Tapi kalo ngebet pengen segera baca bukunya emang OpenTrolley yg bisa diandalkan.

      Hapus
  3. Haha. Semua komennya sama: mahal.

    Yak manggil pegawai Opentrolley!!

    BalasHapus
  4. Packagingnya boros amir ya mbak Oky. Buku doank sampe dikardusin begitu kayak belanja pecah belah hehehe...

    Sok atuh direpiu juga The Graduate nya ;)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, ga ramah lingkungan. Aku penasaran kalo kita pesen 5 buku gitu kardusnya jadi satu atau beda2 yaa~

      Haha, later ya mba. Saya kebanyakan timbunan nih *kabuuur*

      Hapus
  5. Kalo ongkirnya yang per order sih enak buat yang sekali belanja langsung borong, gak enak buat kita-kita yang suka belanja pritilan...wkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh, kalo mw borong juga mikir2 karena harganya muahal =))

      Hapus
    2. @Melisa : printilan tapi rutin ya, Mbak hehehe

      Hapus
  6. The Graduate saya dibungkus bubble wrap.
    Lumayan bisa diletusin pas lagi bengong


    ngakak pas baca ini kak. hahaha.

    tapi bagus banget packagingnyaa, bukunya jadi terjaga selama pengiriman, ga jelek ujung bukunya. mungkin harganya mahal karena faktor packaging? atau mungkin karena mereka nimbun buku impor?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha, abisnya pake kardus uda super duper aman IMO. Iyah, mungkin mahal karena keduanya (packaging dan impor)..

      Hapus
  7. Saya belum pernah beli buku impor, takut kalo ga nyampe dan ga tau gimana caranya
    jadi thanks infonya ^^
    nanya dong, kalo harga yang tercantum TBD itu sudah termasuk pajak atau masih ada tambahan-tambahan lain

    Salam kenal yah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga yaa, Kira~

      di TBD kayaknya uda flat tanpa pajak. Free delivery. Ga ada tambahan2 lagi. Tapi lamaaaaaa bgt sampenya, kadang tuh uda pasrah aja kalo tnyta hilang pas shipping. Haha.

      Kalo first timer dan pengen yg aman, coba Open Trolley aja dulu :D

      Hapus
  8. Udah pernah coba beli di betterworldbooks ngga?
    harganya miring bangeet,secondhand sih tapi kondisinya bagus banget.
    Lengkapnya baca disini deh http://bit.ly/13doqqU :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Belum pernah nih. Soalnya kalau dihitung harganya masih murah beli di Book Depository. Makasih banyak ya infonya :D

      Hapus
  9. ma kasih infonya..saya juga baru pertama kali pesan di open trolley, dan menunggu buku datang.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, senang bisa membantu. Semoga menjadi pengalaman yg menyenangkan :)

      Hapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...